Mana yang Bener Nih ?

Tulisan bersambung "Aksi Mulung ke-sebelas" - 3

Waktu sudah siang menandakan jam 8 lewat pak korlap mengintruksikan bahwasanya kitasemua harus ke lokasi sebelum hari makin siang. Ok teman-teman tutur ku kita kayaknya langsung ke lokasi aja deh, dan ternyata teman-teman ku mulai mengerti sembari mereka nergegas ke lokasi pemulungan yang ke sebelas .

Waktu pun berlalu dengan cepatnya dan sang korlap pun menyiapkan pasukan tjiliwoeng dan menginformasikan bahwasan nya hari ini adalah pemulungan yangke sebelas. Tak yerasa sudah ternyata tjiliwoeng berumuran sebelas (11)dimana angka satuberjejer menandakan suatu symbol ke kompakan dari tim untuk melanjutkan perjuangan nya dan mimpinya untuk tjiliwoeng yang tertjinta inie. Usai sudah penjelasan korlap tjiling menjelaskan materinya , yang di akhiri dengan doa bersama.

Tak lama dari brifing tjiliwoeng yang di jelaskan oleh korlap Rubby , ternyata orang-orang bule yang jadi tamunya tjiliwoeng udah ada di pintu masuk perumahan kedung badak. Dengan singap aku mengajak om dwi dan satu orang lagi untuk menjemput tamu tjiliwoeng itu ke tempat pemulungan. Eh ternyata benar kata mbak itok orang bule itu memang datang mengunjungi tjiliwoeng.

Eh ternyata bukan orang caritas aja yang mau berkunjung tjiliwoeng ternyata buyer dari Perancis juga mau berkunjung ke tjiliweong . Dan serunya lagi walau dirikue tidak jago speak-speak londo ternyata mbak itok membantuku ku menjelaskan terjemahan dari kesan mereka ( londo) tentang tjiliwoeng ini . Kata mereka= ”sayae rasae inie memange perlu untuk antisipasie atase apae yang akaen menimpae kitae bersamae yang terjadie darie bencanae yang membayangie duniae inie darie kerusakan yang di sebab kan oleh sampah.

Dan kata mereka di Perancis juga ada kegiatan seperti tjiliwoeng ini cuman di terapkan di pendidikan saja dan di perkuat oleh perda yang di atur oleh Negara mereka. Kata Catrin (londo) juga mereka akan sambungkan dengan apa yang telah dilakukan oleh lembaga-lembaga yang bergerak ke lingkungan di Perancis.

He he he seru juga ya kali kalau aksi kita di ikuti oleh Negara Perancis , pastinya kita sebagai orang yang menjadi tjontoh bangga karna aksi kita di tiru oleh Negara yang terkenal dengan pemain bolanya yang top buanget Zidan dan club bola ayam jantan ini.

Tapi serunya lagi ada teman kita yang membawa keluarganya untuk terjun ke tjiliwoeng yaitu saudara Madura kita Imam Hanafi yang mencari lokasi mulung kita sampae nyasar-nyasar. Salah sendiri telat ya ngak ketemu, hehehe.Ttapi dia dan keluarganya tidak putus asa untuk mencari dan mencari lokasi kita, dan akhirnya ketemu juga.

Dia membawa anaknya dan anaknya pun mulai menikmati kotornya sungai tjiliwoeng tapi walau pun sungai nya kotor anak om imam tidak merasa jijik saking asyiknya bermain .
Tapi walau pun sungai tjiliwoeng menurut orang airnya kotor mereka tidak sadar juga kalau apa yang mereka pakai untuk mandi dan minum itu airnya dari tjiliwoeng. Dengan adanya bukti nyata di bantaran tjiliwoeng kita ketemukan bahwasan nya ada pipa besar yang menyedot air dari tjiliweoeng berwarna coklat. Kesimpulankue ternyata tjiliwoeng itu memang banyak juga ya manfaatnya untuk orang bogor dan sekitarnya .

Asyiknya lagi waktu kita mulung ada bapak bapak yang nayain tentang kita apakah? Kita ini udah ijin sama RWnya atau belum? Jawab ria ( dari tim riset ) kita udah kerumah pak rw pak , rw berapa ya dik? RW 7 pak kalau begitu bagus lah dik. Tapi memang kalau adik-adik ini bilang seminggu sebelum memulai pemulung ngajak-ngajak warga sini tentunya warga sini juga maul ah masak sih warga sini ngak mau ? kata bapak itu.

Sembari melanjutkan obrolan bapak tersebut juga menjelaskan kalaupun di sini ada bak sampah tapi kalau masyarakatnya belum sadar juga pastinya mereka juga buang kesungai dik. Lihat itu bak sampah yang ada dipingir jalan griya indah walaupun ada bak sampahnya masyarakat masih ada yang buang sampah ke sungai juga kan? Tapi apakah ini memang tradisi pak tanyaku barang kali dek karna aku juga bukan orang sini asli, aku asli tangerang dek . Tapi waktu aku masuk bogor tahun 96 bogor gak se jorok ini kata bapak itu ????.
Previous
Next Post »

5 Komentar

Click here for Komentar
Moes Jum
admin
27 Mei 2009 09.44 ×

itu bapak2 kayaknya udah malu sama aksi para pemoeloeng tjiliwoeng deh ... makanya dia pura2 nanya2

Reply
avatar
Anonim
admin
27 Mei 2009 12.02 ×

malu malui aja tuh bapak pakai nanyak segala bukan nya bantuin eh cuma nayak aja, tapi kesempatan tjiliwoeng untuk lebih semangat lagi mengapai mimpinya he he he he .

salam the blacket

Reply
avatar
Ruby
admin
27 Mei 2009 12.12 ×

"sayae rasae inie memange perlu untuk antisipasie atase apae yang akaen menimpae kitae bersamae yang terjadie darie bencanae yang membayangie duniae inie darie kerusakan yang di sebab kan oleh sampah"....oh gitu ya ri bahasa perancis??? perasaan beberapa bule2 perancis dikantorku ngomongnya ga gitu deh...wkwkwkwkwkwkwkwk. Dasar hari! Aku ketawa ga habis2 nih! wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk.
Tapi bener Ri, andai saja pemerintah kita perduli sperti mreka mungkin kondisi Mbah Tjiliwoeng ndak sperti ini.
Salam Ruby

Reply
avatar
Anonim
admin
27 Mei 2009 12.51 ×

kan pakae we wew wew we gombel pak biar seru dan terkencing kencing kayak pancing yang tersangkut anakonda mbah tjiliwoeng hi hi he hie h eeeei
dan aku kan orang tjiliwoeng jadinya pakai bahasa tjiliwoeng dong, we e we e kue kue tidak kagete seperti bill gate is blegedet hw hawa hwa

salam kikuk

Reply
avatar
Anonim
admin
27 Mei 2009 14.06 ×

Kayanya memang asik main di sungai sambil mulungin plastik. kesan pertama ikut sih lumayan rame, walau datangnya selalu telat. tapi ternyata mulung is candu, bikin ketagihan. saran ku, kalau mau ikut mulung jangan bawa jimat anti bacok, yang anti beling aja, biar kakinya ga bocor spt aku hehehehe.... Bravo buat semua kawan.... met ktemu lagi di sungai...

aink's hanavink

Reply
avatar