Ratusan Warga Jakarta dan Bogor Melakukan Aksi Serempak untuk Ciliwung

Jakarta, 5 Juni 2009. Sejumlah organisasi dan komunitas warga di Jakarta dan Bogor secara serempak melakukan aksi kepedulian bagi Ciliwung. Aksi yang akan melibatkan ratusan orang ini dilakukan sebagai upaya untuk menggalang kepedulian warga Jakarta dan Bogor terhadap rusaknya fungsi ekologis dan sosial Sungai Ciliwung. Aksi ini juga dilakukan dalam rangka memperingati Hari Lingkungan Hidup Sedunia tanggal 5 Juni dan Hari Kelautan Sedunia tanggal 8 Juni.

Sungai Ciliwung adalah salah satu sungai besar di Jawa dan telah ratusan tahun lamanya menjadi urat nadi kehidupan warga masyarakat Jawa Barat dan Jakarta. Perubahan fisik sungai ini telah berdampak luas pada kehidupan masyarakat di kedua propinsi. Sungai yang tadinya berperan penting bagi kehidupan manusia, kini telah kehilangan fungsi utamanya. Kualitas air Sungai Ciliwung akhirnya mengalami penurunan dari waktu ke waktu karena pencemaran air, penyempitan badan sungai, dan pendangkalan.

”Kawasan Cagar Budaya Condet sebagai salah satu kawasan hijau yang tersisa di Jakarta merupakan kawasan penting sebagai pelestarian Salak Condet, buah asli Jakarta. Kerusakan Ciliwung, memberikan dampak bagi kelestarian kawasan ini,” ujar Abdul Khodir, penggerak Komunitas Ciliwung Condet.

Rusaknya fungsi sosial dan ekologi Ciliwung adalah potret rendahnya tanggung jawab semua pihak, baik warga, kalangan industri, dan pemerintah. Padahal secara historis sungai ini memiliki peran maha penting pada kehidupan warga selama ratusan tahun. Kini, sungai hanya dilihat sebagai sebuah “saluran pembuangan raksasa”. Bukan tidak mungkin kerusakan ini bermuara pada bencana banjir di Ibukota. Ade dari Relawan Ciliwung mengatakan,“Kami menemukan aktivitas pembuangan dan penimbunan sampah di sepanjang bantaran Ciliwung, di daerah Pejaten, Pasar Minggu. Jika timbunan itu longsor, maka aliran akan membendung aliran Ciliwung dan menyebabkan banjir yang parah di Ibukota”.

Kerusakan fungsi ekologis dan sosial Sungai Ciliwung ini mendorong sejumlah organisasi dan komunitas masyarakat di Jakarta dan Bogor untuk melakukan aksi kepedulian bertema “Satu Ciliwung Alirkan Sejuta Aksi”. Secara serempak aksi ini akan dilakukan puncaknya pada tanggal 7 Juni 2009, di Kota Bogor, Condet, Tanjung Barat, Bukit Duri, Kapuk Muara, dan Suaka Margasatwa Muara Angke. Aksi serempak ini akan melibatkan ratusan warga Jakarta dan Bogor dengan melakukan aksi bersih sampah, susur kali, dongeng untuk anak, dan kampanye anti penggunaan Styrofoam.

Di wilayah Bogor, aksi kepedulian terhadap Ciliwung ini sekaligus untuk memperingati Hari Jadi Kota Bogor yang ke-527 dan menjadi bagian dari aksi bersih sungai yang telah rutin dilakukan setiap hari minggu oleh Komunitas Peduli Ciliwung (KPC). Tidak hanya membersihkan sungai, KPC juga secara rutin melakukan serangkaian riset sederhana, pemutaran film, dan pendidikan lingkungan hidup di sekolah dasar. “Kami melakukan semua kegiatan ini secara sukarela. Ini adalah wujud tanggung jawab kami sebagai warga Bogor yang tidak ingin menanggung malu karena memiliki Sungai Ciliwung. Kami harap warga yang lain dan Pemerintah Kota dapat mengikuti upaya kami,” ungkap Hapsoro, Koordinator KPC.

Seorang relawan dari Jakarta Green Monster, Hendra Aquan mengatakan, “Dalam kegiatan ini kami melakukannya secara serempak di Jakarta dan Bogor, tidak lain karena Ciliwung memiliki hubungan erat antara hulu sampai hilir. Jadi apa yang dilakukan di hulu pasti akan berdampak di daerah hilir”. Sebagai contoh setiap tahunnya masyarakat di Kapuk Muara harus berurusan dengan gunungan sampah yang terbawa air banjir ketika musim hujan ataupun banjir pasang melanda kawasan pesisir utara Jakarta. Sampah – sampah tersebut tidak berasal dari kawasan mereka saja tapi akumulasi dari sampah masyarakat di Bogor, Depok, dan Jakarta yang dibuang ke Sungai Ciliwung.

Melalui kegiatan serentak ini diharapkan bisa mendorong kepedulian masyarakat untuk menjadikan Sungai Ciliwung bersih dan lestari di masa mendatang. “Dengan momentum Hari Lingkungan Hidup dan Hari Kelautan Sedunia kami mengajak siapa pun untuk secara bersama – sama dan mandiri terlibat di kegiatan ini. Bukan tidak mungkin jika kita bisa memperbaiki kondisi Sungai Ciliwung maka anak cucu kita masih bisa melihat keindahan burung Elang Jawa, burung Bubut Jawa, serta manisnya Salak Condet di masa mendatang” ungkap Rina Kusuma dari Yayasan Keanekaragaman Hayati Indonesia.


CATATAN UNTUK EDITOR:

• Sungai Ciliwung mengalir sepanjang 119 km dari wilayah hulunya di Cagar Alam Telaga Warna (Puncak) hingga bermuara di Teluk Jakarta. Aliran sungai ini melintasi wilayah Kabupaten Bogor, Kota Bogor, Kota Depok, dan Propinsi DKI Jakarta.

• Daerah Aliran Sungai (DAS) Ciliwung mencakup wilayah seluas 13.000 Ha. DAS Ciliwung telah menjadi habitat bagi keanekaragaman hayati penting bagi dunia, seperti jenis satwa endemik Elang Jawa (Spizaetus bartelsi) di wilayah hulu dan Bubut Jawa (Centropus nigrorufus) di wilayah hilir. Tidak hanya itu, pada wilayah tengah juga memiliki keunikan khasanah keanekaragaman hayati seperti Salak Condet di wilayah Kampung Condet.

• Kerusakan Sungai Ciliwung ditimbulkan oleh adanya sejumlah aktivitas alih-fungsi kawasan yang tidak terkontrol di wilayah hulu menjadi perkebunan, vila, hotel, restoran, dan lapangan golf telah menurunkan daya dukung kawasan ini sebagai daerah tangkapan air. Sementara itu, di sepanjang wilayah hulu, tengah dan hilirnya juga dijumpai penimbunan sampah di bantaran sungai, pembuangan limbah industri dan rumah tangga.

• Kegiatan “Satu Ciliwung Alirkan Sejuta Aksi” dilakukan di enam titik lokasi yaitu:

  1. Sukamulya - Sukasari, Bogor. Kontak: Hapsoro (Koordinator KPC) 0815 8571 9872
  2. Sekolah Alam Ciliwung, Jl. Pucung No. 6 Condet Balekambang Jakarta Timur. Kontak: Abdul Khodir (Komunitas Ciliwung Condet) 021-95861570
  3. Sanggar Ciliwung, Jl. Bukit Duri I No. 21 Tebet Jakarta Selatan. Kontak: Ken (Ciliwung Merdeka) 0856 9337 0505
  4. Jembatan Tanjung Barat, Jl. TB Simatupang Jakarta Selatan. Kontak: Ade (Relawan Ciliwung) 0856 8660 196
  5. Suaka Margasatwa Muara Angke, Jl. Pantai Indah Utara 2 Pantai Indah Kapuk. Kontak: Edi (Jakarta Green Monster) 0813 1819 8675
  6. RW 04 Kapuk Muara, Jl. Kapuk Muara Jakarta Utara. Kontak: Riki (warga Kapuk Muara) 021 – 9245 2237)


• Aksi ini dilakukan sejumlah organisasi dan komunitas masyarakat di Jakarta dan Bogor, yaitu:
  1. Jakarta Green Monster, Jakarta
  2. Yayasan Terumbu Karang Indonesia, Jakarta
  3. Teens Go Green, Jakarta
  4. Masyarakat RW 04 Kapuk Muara, Jakarta
  5. Cardoner JSN (Joint Society for Nature), Jakarta
  6. Relawan Ciliwung, Jakarta
  7. Sahabat Alam, Jakarta
  8. SD Pangudi Luhur, Jakarta
  9. Sanggar Rumah Ilmu, Jakarta
  10. Relawan Ciliwung, Jakarta
  11. Komunitas Ciliwung Condet, Jakarta
  12. Ciliwung Merdeka, Jakarta
  13. Yayasan Keanekaragaman Hayati Indonesia, Jakarta
  14. Rimbawan Muda Indonesia, Bogor
  15. Komunitas Peduli Ciliwung, Bogor
  16. PT. Pembangunan Jaya Ancol Tbk, Jakarta

• Informasi lebih lanjut: Rina Kusuma (Yayasan KEHATI) 0811 913 885


Lampiran=
1. Kerangka Acuan Kegiatan (lihat)
2. Undangan Liputan (lihat)
Previous
Next Post »

3 Komentar

Click here for Komentar
Anonim
admin
7 Juni 2009 02.00 ×

Semoga sukses dan serangan listrik ini jadi serangan jantung buat semua :)

warga jakarta yg ke mbogor..

Reply
avatar
Anonim
admin
7 Juni 2009 23.37 ×

hehehe, coba setiap hari, adalah peringatan peringatan hari jadi bogor; hari lingkungan hidup dan hari kelautan,,,muantab...semua orang ngojai setiap hari hehehe

Reply
avatar
Anonim
admin
8 Juni 2009 10.11 ×

hidup hari lingkungan hidup sedunia, eh udah on lum ya itu semangat kuwe-kuwe orang yang mo merayakan dan apakah bisa di peraktekan tiap minggu nya jagan karna ada duit aja mo memperingatinya lebih baik kesadaran dari diri sendiri untuk lebih perduli selamt hari LH sedunia ya salam BRAVO

Reply
avatar