Beraninya cuman buang Sampah...

En'du...kalo mau makan mbo nyuci tangan ya, dan klo udah selesai makan, piringnya di bersihin dan jangan lupa sampahnya di buang di tempat sampah ya. Klo ngga..!! nanti di uber-uber kucing, khan emak juga yang susah bersihinnya. Dan klo mandi jangan banyak pake air ya?..nanti bapamu marah-marah, sebab aer susah sekarang, sumur yang digali aja kemaren, bukan aer yang keluar tapi lumpur koyo lapindo, kental, bau dan berlendir kaya ingus mu itu lho....

Di suruh bersih aja kok susah amat, apalagi klo disuruh "ngamal". Memang klo udah menjadi kebiasaan, susah ilangnya. Ibarat kata pepatah " ala bisa karena biasa". Karena kebiasaan jadi ngga bisa ilangin, koyo ngudut,..susah ilangnya. Mending ngga makan asal bisa "ngudut", pokoke mangan ora mangan yang penting ngepul.



Banyak sudah peraturan atawa larangan yang dipasang di jalan-jalan, bunyi juga macam-macam ada yang ngelarang di hukum sa taon, ada yang di tangkep dan ada yang langsung di uber-uber pake sa hansip ato Satpol PP. Tapi ngga ada yang jera juga, tetap aja ngga mau idup bersih...

Sukanya idup sa berantakan, ambruradul, nyeleneh supaya dianggap hebat. Kalo dipikir-pikir, truk sampah yang dibawa mondar mandir tiap hari oleh dinas kebersihan itu untuk buang sampah dan klo di kumpulin sampahnya bisa mbuat satu pulau yang sama besarnya dengan pulau jowo ini. Coba pikir, tiap orang klo setiap hari dia makan es puter satu, permen satu, kue pais satu, plus 1 botol aer aqua, dan sebelum balik kerumah mampir ke supermarket mbeli susu, odol, dan beli MCd yang pake bungkus plastik rangkap tiga, karena mbawanya jauh, supaya ngga pecah dijalan. Dan kalo ini kita kalikan dengan penduduk indonesia, menurut DPT Pilpres yang baru aja berlangsung sekitar 250 juta orang, udah berapa ton itu sampah yang dihasilkan, itu baru satu hari dan klo kita kalikan selama 365 hari (taon), itung aja sendiri...??.

Orang-orang indonesia itu, sukanya belanja yang ngga penting. Ada duwit langsung beli barang, bukan kaya orang bule sono. Di tabung dan idup direncanakan, wong kita ini kalo udah gajian, supermarket, mall dan pusat perbelanjaan penuh. Ada yang cuman nongkrong tapi lebih banyak yang petang-peteteng ama tas kresek penuh ama belanjaan...kemana tuh bungkusnya?? ya ..dibuang jadi sampah, jadi tak iye...

Mungkin pola hidup orang indonesia ini sudah masuk paham neolib, yaitu yang suka belanja-belanja ke pasar, dan suka hambur-hamburkan duwit, dan beraninya hanya buang sampah aja. Contohnya banyak sekali, coba kita liat dijalan-jalan, di stasiun, terminal sampah berserakan dimana-mana, tapi ngga ada yang berani ngambilin...

Njadi kita ini maunya idup bukan hanya berani berbuat tapi juga berani bertanggungjawab, salah satunya adalah "berani membuang sampah tapi berani juga mengambil sampah". Yo to...

gambar diunduh dari aslinya di sini
Previous
Next Post »

2 Komentar

Click here for Komentar
Moes Jum
admin
22 Juli 2009 13.42 ×

Wakakakakaaakkk ... saya berani ngambil juga lho Oom. Tapi kayanya banyak temen2 kita yang beraninya cuman buang doang. Padahal suka pada ngaku aktivis lingkungan ... jadi sedih deh

Reply
avatar
atmowidjojo
admin
22 Juli 2009 13.45 ×

Ada juga lho Oom yang beraninya cuman "janji" doang. Janji tidak buang sampah sembarangan. Atau janji mau ikutan mulung ... ujung2nya gak pernah nongol hehehe

Reply
avatar