Sok Jago....!!!!

GUNDALA Putra Petir, Super Hero INDONESIA.....

Bisakah kita seperti GUNDALA,...(Bisa membersihkan Tjiliwoeng,...????)

Duluuuuuu...dulu sekali, masa kanak2 kita sering merasa sok jagoan, sok hebat, sok n sok-sok-an....yang penting lebih jago dari yang lain dan klo bisa ngalahin apa saja, supaya bisa jadi perhatian, jadi panutan kawan2 dan jadi pioner dan kalo bisa jadi komandan genk ... kalo sudah mendapatkan semuanya, mau jadi apa....?????.

Menurut diriku yang ndeso en katrok ini, apakah aksi kita ini udah sampai ke pemahaman segitu. Sebab beberapa hari yang lalu aku ngobrol ama temanku yang katanya juga aktipis...”kerjaan kalian itu seperti menggarami air laut”, ujarnya sambil mengelus jenggotnya, sebab dia ini ngaku dari PKS alias “Pemulung Kurang Sejahtera”.

“Sebab, kalo cuman cari nama, atawa cari perhatian kenapa harus mesti pake acara ambil sampah di ciliwung dan pake rame-rame segala”, katanya kepadaku. Aku bilang, “Cuman iseng doank kok...”, daripada nonton sinetron di rumah mending cari kesibukan ngumpul ama teman2, yang mungkin beda latar belakang atawa yang mungkin kawan lama yang juga tiap hari ketemu di meja lebar dan menikmati makan siang yang sama, kenapa kita bertemu tidak di tempat yang laen, dan mungkin suasana yang tidak membuat kepala dan rambut berdiri terus.

Aku bukan orang Bogor!, "KTP aja kau ngga punya", pernah ngurus ama er te, tapi disuruh ngurus sendiri langsung ke kelurahan, katanya “Bisa langsung ces pleng dengan sedikit sepik-sepik dan sedikit gambar Soeharto, cepat en lancar urusan”, kata Pak er te menasehatiku, walaupun sekarang jaman demokrasi tapi mengenai urusan bawah meja tetap aja pake sesajen katanya sambil mengisap rokok bentoel merahnya.

Kembali ke lektop...maksudku kembali ke Ciliwung, kita ngga bisa hanya berharap urang Bogor tea yang peduli, malah banyak konco-koncoku yang nyebur tiap minggu, bukan urang Bogor ... ada yang dari batak, jawa, madura, sulawesi, sumatera, dan kalimantan juga nyebur, karena bukan identitas kok yang membuat kita nyebur tapi karena kita memiliki rasa....”KESADARAN & KEPEDULIAN”.

Makanya aksi mungutin sampah ini “SOK JAGO”! sekali...pertama kali urang bule udah request mau ikut, malah katanya mo sama keluarga sekalian. Dalam hatiku .... Mantap!... sudah ada yang mo jadi pengikut seperti gengku dulu,...jaman kanak2. Dalam hati berharap aksi ketiga jadi lebih meriah euy....kaya iklan rokok. Tapi setelah sampai dari lokasi .... mana ... mana ... mana ... tuh bule? ingkar janji juga! Aku berpikir pasti dia keseringan liat kampanye, sehingga cuman obral janji doank.

Padahal aku sudah bawa anak-isteri juga. Dan aku bilang sama isteriku bahwa bersih-bersih Ciliwung ini untuk meningkatkan tali silaturahmi, kataku berorasi di depan anak isteriku dan menyakinkannya bahwa ini bukan kegiatan kaya maen bal-balan, cuman kejar sana kejar sini setelah itu pulang. Ini ada nilainya lho!! Sampai anakku yang berumur 2,5 taon sambil berjingkrak-jingkrak karena kesenangan, karena dikiranya kita jalan2 ke mall atawa beli maenan.

Kenapa ya orang itu susah diajak kalo melakukan sesuatu yang menyangkut kepentingan orang banyak....?????. Ada yang bisa jawab ngga..??? Aku sendiri ngga ada jawabannya kok. Sadar, berbuat, peduli, mudah diucapkan tapi sangat susah dilaksanakan. Mungkin kita atau negara ini punya departemen penyadaran, atawa peduli barangkali atau harus ada fatwa MUI .... Mungkin juga kaleee....

“MARI BERGABUNG BERSAMA KAMI UNTUK AKSI BERISIH-BERSIH TJILIWOENG”

gambar dapat di om google..cari sendiri deh alamatnya..
Previous
Next Post »