“Kenclengan Tjiliwoeng”...

Supaya ngga dikira sok jago, sok mampu, sok ngga butuh,...maka kami dari “komunitas tjiliwoeng “ mo ikut-ikutan juga ah untuk ngumpulan kepeng dari sodara-sodara yang peduli, ngga peduli, apalagi yang ngga tahu malu...yang penting sodara-sodara rela menyisihkan rasa kepedulian dan kesadaran juga untuk ngisi celengan tjiliwoeng ini...

Berapa saja, cepe, gope, ceban, noban ato nodong juga boleh,...yang penting sodara-sodara iklas en memiliki niat yang sama seperti kami untuk mengisi celengan ini sampe penuh.

Kami namakan “celengan tjiliwoeng”, karena isi celengan ini bisa di gunakan ato di pake buat kepedulian, peduli terhadap nasib para pemulung, peduli nasib orang yang kena musibah, peduli nasib lingkungan, peduli dan sangat peduli terhadap nasib tjiliwoeng kita yang udah jadi mbah-mbah ini.

Jadikanlah sodara-sodara orang pertama yang nyumbang,...dan jangan yang kedua, ketiga atawa keseratus. Jangan takut miskin karena nyumbang, menurut para ulama, “diantara rejeki kita ada rejeki yang lain”, yaitu rejekinya mbah tjiliwoeng, amin.

Catetan=
gambar didapet dari Eyang Google.
Previous
Next Post »

3 Komentar

Click here for Komentar
Dwi Lesmana
admin
8 April 2009 10.37 ×

Moga-moga Arto n Vina bisa ikut membagikan keclenganngannya boeat si Mbah, hehehe

Reply
avatar
Moes Jum
admin
8 April 2009 15.11 ×

Mari ikutan menuhin kenclengan ... jangan ragu dan malu. Kalo katanya Mbah Tjiliwoeng, uang dari kenclengan itu hanya bisa dipergunakan utk upaya membersihkan dirinya si Mbah aja

Reply
avatar
Berang
admin
8 April 2009 22.43 ×

Aku tak nyumbang seribu wae yooo...
Ora ono duit lagi iki.....

Ato tak nyumbang tenaga kuli ku :P

Reply
avatar