Ramoean special madoera

Anda suka minum jamu? Atau teman2 pernah coba minum jamu? Sebagai orang Indonesia, semestinya pastilah kita pernah (minimal) mencicipi yang namanya jamu. Sebuah ramuan minuman tradisional khas bangsa ini yang mengandung khasiat obat. Ada banyak macam jamu yang bisa kita temui, mulai dari yang keliling (jamu gendong), yang mangkal (warung jamu), hingga yang modern dan bisa kita temui di super market terkenal. Wujud dan rupanya juga beragam, mulai dari yang berupa serbuk, remah2 (potongan kecil) yang harus direbus/digodok, dan ada juga yang berbentuk cair hingga siap diminum.

Lalu kenapa kita jadi membahas jamu? Ahh mau tau aja sih ... hehehe. Enggak, saat mulung kesembilan kemarin, kebetulan saya jadi teringat pada sebuah ramuan tradisional (jamu) terkenal. Pasti kita pernah dengar "ramuan madura" ... itu jamu made in Pulau Madura sana. Ramuan ini banyak digemari orang. Konon kabarnya ramuan khas ini tidak hanya berguna untuk kesehatan badan, namun sekaligus menjadi penambah gairah seksual. Hmmmm ... jadi ngeres deh pikiran kita hehehehe.




Tapi saya tidak sedang bercerita soal hal2 yang menyangkut XXX lho ... Saya cuman teringat pada ramuan tersebut ketika menyaksikan dua orang kawan kita (sukarelawan pemulung) yang begitu bersemangat di Ciliwung. Kebetulan pula keduanya begitu serius dalam mengambil lilitan besar sampah yang tersangkut pada batu di tengah2 sungai. Sepintas yang terlihat bahwa keduanya melakukan pemulungan sampah tanpa lelah (perkasa sekaliii ...). Keduanya tampak akrab dan saling bantu. Naah keperkasaan dan semangat dari keduanya itu lah yang mengingatkan saya pada "ramuan madura". Kebetulan kedua kawan itu juga punya darah madura. Dalam hati, saya pun berandai2 siapa tahu kedua kawan itu memang sudah menenggak ramuan special madura agar mereka tetap bersemangat dalam upaya menciptakan Ciliwung yang bersih.

Saluuut buat Cak Kikuk dan Cak Imam!! Be'en sudah kasih semangat buat kita semua!
Previous
Next Post »

2 Komentar

Click here for Komentar
Anonim
admin
13 Mei 2009 07.46 ×

jamu jamu jamune cak? kas jawa, jawab madura iyeh yuu jemooh se paek mak nyaman kak abek ( iya mbak jamu yang pahit biar enak ke badan ) mak tak sakek kabbi, ( biar tidak sakit semua badanku ) mak nyaman mon najek anakonda e' tjiliwoeng.( biar enak kalau narik anakonda di tjiliwoeng ) oh jamu toh mas, eyeh yu yak abek sakek kabbi yak mareh alakoh ngalak sampah e' tjiliwoeng yu. yo wis mas yen ngunu tak racik isek yo mas ben mantep kan minggu ngarep golek sampah meneh ing tjiliwoeng mas? ye eye la yu kan buleh saben areh minggu toron kak tjiliwoeng yu, oh ngunu toh mas yen ngunu iso jamun saben minggu. asyik asyik jamuku lares minggu minggu tak jojo neg tjiliwoeng wae lah ben laris manis jamu ku. neg dimmah yuu jemooh manes se bedeh jemoh paek yuuu tak masuk akal yuu mon jemoh manies, mon manies jemonah benneh jemoh nyamnah yu mon manies nyamanah kolek ( kolak ) heee hee he leh leh iyu ( mbk yu ) nyenger. yo iyo la mas lawong lucu jowo di campur medura hee hee he, la ngopo masse milu nguyu laqwong orah onok sing lucu mas mas impas yo yu aku saiki tak nganggo boso jowo yo ben sampean ngerti yuu sip mas berarti sampean iku bajak boso ku yo mas mengko tak laporke komnas boso-boso loh mas kang UUD ne lagi di ngawee loh mas karo tukang jamu heee heee heee By MENEERAN KIKUK

Reply
avatar
Anonim
admin
19 Mei 2009 13.36 ×

Naha jadi bahasa madura jeung jawa iyeu teh, pan Tjiliwoeng mah di Bogor meureunan, sunda..... kuduna mah bahasa sunda oge.... sakitu ge loba nu salah tulisanana...(loh.... kok tau ya...????)... jangan-jangan....

Reply
avatar